Dewan Pakar ICMI Pusat :

Kebijakan buka pintu masuk lebar2 agar cina dari RRC masuk ke Indonesia sebagai tenaga kerja kasar (tka) dan lain2 Telah undang kekawatiran berbagai pihak. Apalagi tka dr RRC tsb konon bukan tka biasa tapi anggota tentara yg menyaru sebagai tka buruh kasar?
Redaksi telah minta tanggapan hal ini pada Dewan Pakar ICMI Pusat Anton Tabah Digdoyo mantan Jendral yg juga pengurus MUI Pusat, sbb:

Begini kita diskusi. Apakah kebijakan tsb melanggar UU , melawan TFF (the founding father) dan abaikan sejarah ?.

Pertama: Langgar UU. TKA itu ada syarat2 khusus antara lain hrs berkeahlian khusus, hrs mahir brbahasa Indonesia. Persyaratan2 tsb dilanggar bahkan buat perpres baru isinya bertentangan dg UU. Perpres tidak boleh langgar UU. Juga UU lain yg relevan.

Kedua; mlawan TFF apa yg diwariskan tff pada bangsa indonesia. Misal ttg kewarganegaraan. UU no 3/1946 psl 2 WNI adlh penduduk asli dan orang2 bangsa lain yg disyahkan dg UU.

Th 1948 timbul mslh dg RRC karena RRC deklarasikan diri, warga RRC (cina daratan/perantauan) anut dwikewarganegaraan.
Indonesia jelas menolak hal tsb.
Th 1956 Menlu RI Mr Soenaryo dan Menlu RRC Tju En Lay bertemu bahas hal tsb. Indonesia ttp putuskan tolak dwikewarganegaraan diperkuat dg UU nmr 52/1958 dan UU tsb mulai dilaksanakn th1962. Bangsa cina yg di Indonesia hrs milih jdi WNI ato WNCina Yg milih jd WNCina disiapkn kapal lgsg dideportasi ke RRC, dan bijak ini berlaku sampai sekarang.
Apalagi setelah ada UU nmr 27/1999 ttg Kamneg yo KUHP pasal 107 a s/d f a.l melarang hubungan dan atau kerjasama dg partai komunis negara lain maka orang2 cina daratan tak mudah masuk ke Indonesia karena RRC adalah Negara komunis terbesar didunia.

Ketiga: abaikan sejarah. TFF sudah wanti2 “jasmerah” jgn se-kali2 abaikan sejarah. RRC sgt ambisius kuasai indonesia sjk jaman Majapahit dengan mengirim tentara serbu jawa timur namun dpt dihalau oleh pasukan majapahit.
Diera teknologi ini berbagai cara dan strategi dilakukan utk menjajah negara lain.
Pakar hukum Tata Negara Prof Yusril sdh ingatkan bhw rencana jutaan tka dr RRC (puluhan ribu sdh di Indonesia) adalah tentara2 yg nyaru sbg buruh kasar. Negara hrsnya serius dg warning tsb bkn malah bilang HOAX.
Dan justru buka pintu seluas2nya bg WN RRC masuk ke Indonesia buat mou jutaan tka buruh kasar dr RRC ke Indonesia pdhl pengangguran di Indonesia trs meningkat.

Itulah yg penting dikaji.
Bijak era ini langgar UU melawan TFF & abaikan sejarah ???
Akibatnya bisa sgt mengerikan.
Red.

NO COMMENTS

LEAVE A REPLY